Tugas ngajar pertamaku di KCIEI


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Guten Aben Sobat. How are you tonight ??? Pada baik kan???...So pasti donk…

Sobat rasanya dah lama nih kaga bikin posting. Nah sekarang mumpung lagi On dan punya waktu Uj sempetin deh ngisi posting. Maklumlah I am busyheheeee…busy gitu looo…

Posting kali ini Uj kan coba cerita tentang pengalaman Uj sendiri, siapa tahu bisa bermanfa’at bagi sobat-sobat yang baca. Yaaaa…kalau menurut Uj mah this is the challenge experience. …wow challenge…Apalagi cerita ini pernah dibacain di Radio KCFm radio kampus punya KCIEI.

Langsung aja ya sobat, kita menuju ke TKP. Supaya tintanya kaga abis dijalan….tuttt…tuttt…tuttt…

Dulu lagi pas baru-barunya Uj di sini. Uj ngaji langsung ama Abah. Waktu itu orangnya masih dikit, kaga kaya sekarang dah rame. Uj ngaji ama Abah 3x sehari… kaya minum obat aja ya… He..he..heee.

Ngajinya dimula dari setelah jama’ah shubuh, tuh ngaji fiqih (Sudah Benarkah Sholat), terus dilanjutin siang abis jama’ah Dzuhur. Ngajinga “Manakah Jalan Yang Lurus” yang sekarang direvisi menjadi “BSM”. Dan berakhir di malam selepas jamaah magrib, ngajinya sejarah “Kebenaran Terpendam”. Walaupun dikitan, tapi ngajinya seru banget, Uj bisa langsung nanya kalau ada yang kaga ngerti. Dan semuanya pada semanget loh sobat KCFm. Kaga kaya yang sekarang…ada yang semanget, ada yang ogah-ogahan. Tapi maaf nih sobat KCFm, bukan maksud hati banding-bandingin, tapi yang memang begitulah kenyataannya.

Buat yang semangat jangan terpengaruh ama yang kaga semanget yach, and yang lom semanget, ayo dong pade semanget…!!!

Nah ngaji bareng Abah hanya sampe situ doang, soalnya kalau malem abis dinner Abahnya ngajar kelasnya Pak Tohirin cs. Maklum dulu Pak Tohirin and Mas Nana lom pada tinggal di KC, yang dah tinggal di KC Cuma Pak to and Bu To doank. Jadi mereka kesininya malem and hari minggu doank.

Nah waktu ortu-ortunya pada ngaji ama Abah, Uj and cs juga ngaji, tapi bikin kelas sendiri. Kebetulan Uj dapet tugas suruh ngulang pelajaran yang tadi pagi. Atau bahasa kerennya ngajar temen-temenlah…cuit wiw…Uj ngajar temen-temen….hebat gat u, orang baru suruh ngajar…, eh jadi sombong nih…he…heeee. Nah inilah yang Uj maksud dengan challenge. Akhirnya dengan modal alakadarnya Uj memberanikan diri untuk ngajar temen-temen….

Eh ternyata sobat KCFm, dengan mengajar ini Uj justru dapet banyak sekalih pelajaran loh. Dari memahami pelajaran itu sendiri sampe mengerti bagaimana caranya nyampein fahaman yang Uj miliki ke orang lain. Sungguh pengalaman yang tak kan Uj lupakan. Andai saja Uj dulu tidak mengambil peran itu. Mungkin Uj sekarang kaga seperti sekarang ini. Terimakasih Abah atas kepercayaannya. And terimakasih Tuhan atas bantuannya…

Uj berharap sobat KCFm juga berani mengambil peran di sini. And Uj yakin, cepat atau lambat sobat KCFm akan merasakan manfaat seperti yang Uj rasakan sekarng. Gitu sobat KCFm.

Dah dulu yah, semoga pengalaman Uj ini bisa bermanfaat khususnya buat Uj sendiri umumnya untuk pembaca and pendengar yang baik hati. Terimakasih yah dah mau bacain and mohon maaf kalu ada kata-kata yang membuat luka, ucapan yang mengusik jiwa.

Good luck to all…and see U.

Wassalam

Notice ;  Cerita diambil dari artikel KCFm yang ditulis oleh Uang Suhendar.

Previous
Next Post »

Pengunjung yang baik meninggalkan jejak yang baik pula :) ConversionConversion EmoticonEmoticon